Mentan Kembali Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Kalsel

  • Whatsapp
Mentan Kembali Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Kalsel

.

JAKARTA — Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) kembali menyalurkan bantuan kemanusiaan untuk korban banjir di Kalimantan Selatan (Kalsel). Bantuan berupa bantuan sembako dari Presiden RI Jokowi dan dari Kementerian Pertanian (Kementan) sendiri berupa benih padi 50 ribu hektar atau sebanyak 1.250 ton, itik 89 ribu ekor, sembako 20 truk.

Bacaan Lainnya

“Penyaluran bantuan ini sesuai arahan Presiden Jokowi untuk mengatasi berbagai dampak khususnya ketahanan pangan di Kalimantan Selatan dan khususnya Kabupaten Banjar yang terdampak paling besar dari bencana banjir,” demikian dikatakan Mentan SYL pada acara penyerahan bantuan di Kantor Bupati Banjar, Rabu (10/2/2021).

SYL menegaskan penanganan dampak banjir Kalsel merupakan agenda prioritas Kementan sebagai tindak lanjut arahan Presiden Jokowi untuk memonitor dan menangani dampak banjir khususnya mengembalikan produksi tanaman pangan. Oleh karena, dirinya telah menyiapkan tiga agenda untuk penanganan atau pemulihan dampak yang diakibatkan banjir. 

 

Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalsel, Syamsir Rahman menyebutkan pemerintah Provinsi Kalsel sangat mengapresiasi bantuan yang telah diberikan Kementan. Bantuan berupa benih padi, hortikultura, perkebunan, peternakan, pupuk dan sarana pertanian lainnya sangat membantu petani untuk pemulihan akibat dampak banjir.

“Petani sangat berterima kasih kepada Menteri Pertanian karena bantuan benih, terpal, pupuk dan lainnya langsung tersalurkan ke masyarakat petani yang padinya terendam banjir dan petani komoditas lainnya yang mengalami kerugian. Saat ini ini petani sudah menanam benih bantuan dari Kementan,” ungkapnya.

Sementara itu, Bupati Banjar, K.H. Khalilurrahman mengungkapkan apresiasi atas bantuan dan dukungan Kementan bagi petani Banjar untuk membangun kembali infrastruktur pertanian dan membantu ketersediaan sarana produksi lainnya. Dengan begitu, pemulihan sektor pertanian Banjar bisa dengan cepat dibangun kembali.

 

 

Sumber: Republika

Pos terkait