Solskjaer Sanjung Van de Beek

  • Whatsapp
Pelatih kepala Manchester United Ole Gunnar Solskjaer bereaksi selama pertandingan semi final Liga Eropa UEFA antara Sevilla FC dan Manchester United di Cologne, Jerman, 16 Agustus 2020.

Van de Beek ditempatkan sebagai No. 10 melawan The Hammers

MANCHESTER — Gelandang Manchester United Donny van de Beek didukung Ole Gunnar Solskjaer setelah kemenangan 1-0 Piala FA atas West Ham, Rabu (10/2) dini hari WIB. Tapi secara pribadi orang Belanda itu bisa diatur untuk perubahan peran setelah gagal menangkap peluang terakhirnya.

Bacaan Lainnya

Van de Beek ditempatkan sebagai No. 10 melawan The Hammers menggantikan Bruno Fernandes, hanya untuk diangkut dan digantikan oleh pemain Portugal itu setelah 73 menit.


Itu adalah nasib yang sama yang dia alami saat melawan Liverpool di putaran keempat. Tetapi Solskjaer bersikeras ia melihat hal positif dalam penampilannya.

“Saya pikir di babak pertama kami dan Donny bermain sangat baik,” kata Solskjaer dikutip dari Mirror, Rabu (10/2).


“Kami menciptakan ruang, ada satu atau dua di mana dia menjadi bagian dari itu. Dia melakukan pekerjaannya dengan rapi, dia memiliki setengah peluang ketika Alex (Telles) menariknya kembali kepadanya,” tambahnya.

Terlepas dari dukungannya secara publik, Solskjaer terlihat di pinggir lapangan menuntut obrolan satu lawan satu dengan Van de Beek ketika bentrokan kepala antara Issa Diop dan Anthony Martial menyebabkan jeda permainan.

Solskjaer dan pelatih Michael Carrick memiliki pesan untuk disampaikan kepada Van de Beek, yang menyatakan bahwa mereka tidak sepenuhnya senang dengan apa yang mereka lihat.

Pada satu tahap, Carrick tampaknya berbicara dengannya setelah menyimpang ke area bek kanan saat dia mendesaknya untuk maju lebih jauh. Tetapi obrolan tersebut tampaknya tidak memiliki dampak yang diinginkan karena ia tetap anonim dalam peran lanjutan.

Setelah gagal memanfaatkan peluangnya di No. 10 lagi, semua tanda menunjukkan pemain Belanda itu ditempatkan dalam peran berbeda ketika kesempatan berikutnya tiba.

Obrolan langsung Solskjaer dengan Van de Beek, ditambah dengan keputusannya untuk melepas Van de Beek dan Matic untuk Scott McTominay dan Fernandes, menunjukkan bahwa dia secara pribadi menyadari bahwa dia salah. Van de Beek, sepertinya tidak akan menjadi No. 10 lagi.

Sumber: Republika

Pos terkait