Bombardier Akhiri Produksi Learjet, 1.600 pekerjaan Hilang

  • Whatsapp
Learjet Bombardier

Bombardier akan fokus pada pesawat yang lebih menguntungkan.

 WICHITA — Learjet, pesawat yang menjadi identik dengan gaya hidup orang kaya dan terkenal akan segera hilang dan menjadi sejarah penerbangan. Bombardier Kanada pada Kamis (11/2) mengumumkan akan menghentikan produksi Learjet akhir tahun ini untuk fokus pada pesawat yang lebih menguntungkan.

Bacaan Lainnya


Itu berarti penghapusan 1.600 pekerjaan di Kanada dan Amerika Serikat. Ini adalah pukulan lain bagi manufaktur pesawat terbang yang telah layu dalam pandemi.


Jet ikonik itu adalah salah satu pesawat mewah pribadi pertama. William Lear mendasarkan desainnya sebagian pada jet militer. Learjet pertama terbang pada tahun 1963, dan lebih dari 3.000 unit telah dibuat sejak saat itu.


“Itu ramping dan memiliki silsilah yang hampir seperti jet tempur, Learjet saat itu melambangkan transportasi eksekutif pribadi,” kata Richard Aboulafia, analis kedirgantaraan untuk Teal Group seperti dilansir dari AP News, Jumat (12/2).


Ia mengatakan, seiring dengan menjadi baris dalam hit penyanyi Carly Simon 1971, “You’re So Vain”, jet muncul di tempat lain dalam budaya pop, termasuk acara TV hit “Mad Men”. Frank Sinatra mengizinkan Elvis Presley meminjam Learjet-nya untuk kawin lari dengan Priscilla Beaulieu pada tahun 1967.


Dalam beberapa tahun terakhir, produksi pesawat telah melambat menjadi sekitar satu bulan. Keputusan hari Kamis kemarin diramalkan pada tahun 2015, ketika Bombardier menghentikan model baru, Learjet 85, dengan alasan permintaan yang lemah. Analis bisa melihat ujung garis.


“Satu-satunya hal yang dilakukan pandemi adalah mempercepat akhir yang menyedihkan,” kata Aboulafia.


Bombardier mengatakan akan terus mendukung armada Learjet, dan jet yang ada akan terbang selama bertahun-tahun.


Sebagian besar kehilangan pekerjaan yang diproyeksikan untuk Bombardier yang berbasis di Montreal akan terjadi di Kanada, dengan sekitar 700 pekerjaan direncanakan di Quebec dan 100 di Ontario. Perusahaan mengatakan sekitar 250 pekerjaan akan dihilangkan di Wichita tahun ini dan tahun depan, dengan 100 pekerjaan kehilangan lainnya tersebar di seluruh AS.


CEO Eric Martel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa PHK selalu sulit. “Tetapi pengurangan ini mutlak diperlukan bagi kami untuk membangun kembali perusahaan kami sementara kami terus melewati pandemi,” ujarnya.


Perjalanan udara telah anjlok selama wabah Covid-19, menyebabkan penurunan tajam dalam permintaan pesawat baru. Bombardier mengatakan, keputusan mengakhiri produksi Learjet akhir tahun ini akan membuat perusahaan fokus pada pesawat Challenger dan Global yang lebih menguntungkan dan mempercepat perluasan bisnis jasanya.

Sumber: Republika

Pos terkait