Junta Militer Myanmar Minta Pegawai Negeri Kembali Bekerja

  • Whatsapp
Demonstran berbaris selama protes terhadap kudeta militer baru-baru ini di Yangon, Myanmar, Kamis (11/2). Pemimpin junta militer Myanmar Min Aung Hlaing meminta pegawai negeri untuk kembali bekerja.

Min Aung Hlaing juga minta warga hentikan demonstrasi untuk hindari penyebaran covid.

 YANGON — Pemimpin junta militer Myanmar Min Aung Hlaing meminta pegawai negeri untuk kembali bekerja pada Kamis (11/2). Dia juga mendesak orang-orang menghentikan demonstrasi untuk menghindari penyebaran virus corona yang meluas. 

Bacaan Lainnya


Jenderal Senior Min Aung Hlaing menyampaikan protes untuk pertama kalinya di depan umum. Dia menuding ada orang-orag yang tidak bermoral dibalik gerakan pembangkangan sipil yang diikuti oleh petugas medis, guru, pekerja kereta api, dan pegawai pemerintah. 


“Mereka yang sedang jauh dari tugas diminta segera kembali menjalankan tugasnya untuk kepentingan negara dan rakyat tanpa memusatkan perhatian pada emosi,” ujar Min Aung Hlaing. 


Pada Kamis (11/2) ratusan pekerja memenuhi jalan-jalan di ibu kota Naypytiaw dan meneriakkan slogan-slogan antijunta. Mereka membawa spanduk yang mendukung pembebasan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi. 


“Sungguh lelucon! Dia pasti benar-benar sedang delusi karena meminta orang-orang yang memprotesnya untuk kembali bekerja,” kata salah satu pengguna Twitter, yang diidentifikasi sebagai Nyan Bo Bo, menanggapi pernyataan Min Aung Hlaing. 


 

sumber : Reuters

Sumber: Republika

Pos terkait