Masih Impor Pipa, Pejabat Pertamina Dipecat Jokowi

  • Whatsapp
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dalam Uni Emirat Arab Amazing Week Bussiness Forum. Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan kedua perusahaan sudah meneken perjanjian kerjasama. salah satu kerja sama yang akan dilakukan adalah penjualan senapan tempur alias assault rifle dari Pindad.

Belanja modal barang secara nasional tercatat sebesar Rp 1.300 triliun.

 JAKARTA — Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyebut PT Pertamina (Persero) masih banyak mengimpor pipa untuk infrastruktur migas. Padahal menurut Luhut, produsen pipa dalam negeri sudah sangat banyak.

Bacaan Lainnya


“Pertamina itu ngawur-nya minta ampun. Masih impor pipa, padahal sudah bisa dibuat di Indonesia. Bagaimana itu?,” ujar Luhut dalam Rakornas BPPT, Selasa (3/9).


Luhut menyebut Pertamina ngawur bukan tanpa sebab. Luhut menilai sampai saat ini nilai tingkat komponen dalam negeri (TKDN) Pertamina mestinya ditingkatkan. Ia mengatakan jika kompetensi produk dalam negeri tidak kalah dari produk luar. Mestinya, sebagai BUMN Pertamina sebagai contoh peningkatan TKDN.


Ia merinci belanja modal barang secara nasional tercatat sebesar Rp 1.300 triliun. Ia menilai, jika TKDN bisa didongkrak 50-60 persen maka angka Rp 1.300 triliun tersebut bisa memutar roda perekonomian yang lebih baik.


“Presiden sampai bingung. BPPT ada, kebijakan TKDN ada tapi kenapa kok masih saja impor. Saya bilang sama Presiden karena masih ada oknum yang menghambat TKDN itu. Jadi kalau ketawan ada yang gak benar, saya usul ke Presiden agar tegas untuk langsung memecat oknum itu,” ujar Luhut.


Luhut pun tak tanggung tanggung. Menurutnya, Presiden benar benar melakukan langkah tegas tersebut.


Ia menyebut baru baru ini Presiden mencopot salah satu petinggi Pertamina karena menghambat akselerasi TKDN di Pertamina. “Ada pejabat tinggi Pertamina itu kemarin dipecat presiden langsung. Alasannya TKDN. Kamu cek saja siapa yang diganti itu,” ujar Luhut.


 

Sumber: Republika

Pos terkait